BIMBINGAN DAN KONSELING

SMA NEGERI 20 SURABAYA

Jl. Medokan Semampir No.119 Sukolilo Kota Surabaya Kode POS 60119
No.Telp. 031 593 5720 Faxmile. 031 591 0817
E-Mail : [email protected]

Daftar Isi Post New Entry

Baru

view:  full / summary

Rapat Sosialisasi SNMPTN dan SBMPTN dengan Orang Tua Kelas XII

Posted by adminbk on February 7, 2019 at 10:35 PM Comments comments (0)
Rapat dengan  Orang Tua Peserta Didik Kelas XII tanggal, 7-8 Februari 2019 Berikut Paparan Materi : 1. Jadwal Ujian Praktek
JADWAL UJIAN PRAKTIK 
SMA NEGERI 20 SURABAYA
TAHUN PELAJARAN 2018 - 2019
NO HARI/ PUKUL KELAS
TANGGAL XII-IPA.1 XII-IPA.2 XII-IPA.3 XII-IPA.4 XII-IPA.5 XII-IPA.6 XII-IPA 7 XII-IPS.1 XII-IPS.2
1 SENIN 06.30 - 09.00 BIN (Tulis) BIN (Tulis) BIN (Tulis) BIN (Tulis) BIN (Tulis) BIN (Tulis) BIN (Tulis) BIN (Tulis) BIN (Tulis)
18/2/2019 09.30 - 12.00 BIG  (WRIT) BIG  (WRIT) BIG  (WRIT) BIG  (WRIT) BIG  (WRIT) BIG  (WRIT) BIG  (WRIT) BIG  (WRIT) BIG  (WRIT)
2 SELASA 06.30 - 09.00 PENJAS FIS BIG KIM  BIO AGAMA BIN
19/2/2019 09.30 - 12.00 BIN PENJAS KIM FIS AGAMA BIO BIG
12.30 - 15.00 BIG BIN BIO AGAMA FIS PENJAS  KIM
3 RABU 06.30 - 09.00 BIO KIM AGAMA PENJAS BIN FIS BIG
20/2/2019 09.30 - 12.00 FIS BIG BIO AGAMA PENJAS BIN
12.30 - 15.00 BIO  FIS BIN BIG PENJAS AGAMA
4 KAMIS 06.30 - 09.00 KIM AGAMA PENJAS BIG BIN FIS BIO
21/2/2019 09.30 - 12.00 AGAMA BIN KIM PENJAS BIG FIS
12.30 - 15.00 BIO BIG KIM BIN AGAMA PENJAS
5 JUM'AT 06.30 - 11.00 SENI & PRKY SENI & PRKY SENI & PRKY SENI & PRKY SENI & PRKY SENI & PRKY SENI & PRKY SENI & PRKY SENI & PRKY
22/2/2019
2. JAdwal USBN dan UNBK
JADWAL USBN-BKS UTAMA
TAHUN PELAJARAN 2018 - 2019
NO.
HARI/TANGGAL
JAM KE
PUKUL
MATA PELAJARAN
MIPA
IPS
1
SENIN
4 MARET 2019
1
07.00 – 09.00
BHS. INDONESIA
BHS. INDONESIA
2
09.15 – 11.15
P. AGAMA & BUDI PEKERTI
P. AGAMA & BUDI PEKERTI
2
SELASA
5 MARET 2019
1
07.00 – 09.00
MATEMATIKA WJB.
MATEMATIKA WJB.
2
09.15 – 11.15
SEJARAH INDONESIA
SEJARAH INDONESIA
3
RABU
6 MARET 2019
1
07.00 – 09.00
B. INGGRIS
B. INGGRIS
2
09.15 – 11.15
PPKN
PPKN
4
RABU
13 MARET 2019
1
07.00 – 09.00
FISIKA
GEOGRAFI
2
09.15 – 11.15
PRAKARYA DAN KEWIRAUSAHAAN
PRAKARYA DAN KEWIRAUSAHAAN
5
KAMIS
14 MARET 2019
1
07.00 – 09.00
KIMIA
EKONOMI
2
09.15 – 11.15
PJOK
PJOK
6
JUMAT
15 MARET 2019
1
07.00 – 09.00
MATEMATIKA PMT
SEJARAH PMT
7
SENIN
18 MARET 2019
1
07.00 – 09.00
BIOLOGI
SOSIOLOGI
2
09.15 – 11.15
SENI BUDAYA
SENI BUDAYA
8
SELASA
19 MARET 2019
1
07.00 – 09.00
EKO/GEO(LTM)
FIS/BIO (LTM)
2
09.15 – 11.15
BAHASA JAWA
BAHASA JAWA


Unduh File : Sosialisasi SNMPTN DAN SBMPTN Jadwal UNPRAK Jadwal USBN dan UNBK

SISWA LULUS SNMPTN 2015

Posted by adminbk on May 10, 2015 at 8:00 PM Comments comments (0)
No.No. PendaftaranNama SiswaJurusan /KelasPTNProgram Studi
1.4150391524ABRAR GUSTHI SASMITAIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGASTATISTIKA
2.4150202012ACHMAD AFFAN MAHDYIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS AIRLANGGAKIMIA
3.4150141224ACHMAD FACHRI ALIIPA/XII-IPA4UNIVERSITAS AIRLANGGAPENDIDIKAN NERS
4.4150606177ADINDA DEVIRGOSA AERO MEGANTARAIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGAEKONOMI PEMBANGUNAN
5.4150573955ALFIN ZANITRA ZEINIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYAILMU KELAUTAN
6.4150555799ALIF DIMAS WICAKSANAIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS BRAWIJAYATEKNIK INFORMATIKA
7.4150196564AMELIA SETYANINGTYASIPA/XII-IPA2UNIVERSITAS NEGERI SURABAYATEKNIK SIPIL
8.4150554188ANDREAN PRASETYA DHARMALAIPS/XII-IPS1UNIVERSITAS NEGERI SURABAYAAKUNTANSI
9.4150602232ANDRIO A. ARRAZZAQIPA/XII-IPA6UNIVERSITAS BRAWIJAYATEKNIK INFORMATIKA
10.4150411021ANINDYA RAMADHANTI YUFINANDAIPA/XII-IPA2UNIVERSITAS AIRLANGGAPENDIDIKAN APOTEKER
11.4150490835ANNISA JARIZKY PERMATA ALAMIPA/XII-IPA3UNIVERSITAS NEGERI SURABAYASISTEM INFORMASI
12.4150269859APRILIA RUKMANA WISANTOIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGASASTRA INDONESIA
13.4150602184AULIA DEWI ANGGITAIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS BRAWIJAYAPETERNAKAN
14.4150545742BAGAS MUHAROM HANUGRAH HIDAYATIPA/XII-IPA3UNIVERSITAS NEGERI SURABAYATEKNIK INFORMATIKA
15.4150698656BIMANTARA ESTA AJIIPS/XII-IPS2UNIVERSITAS NEGERI SURABAYADESAIN KOMUNIKASI VISUAL
16.4150460655CITRA LAKSMI UTAMININGSIHIPA/XII-IPA4INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNGFAK. TEKNIK PERTAMB. & PERMINYAKAN (FTTM)
17.4150359996EDO HANIF RYDIANSYAHIPA/XII-IPA6UNIVERSITAS AIRLANGGAILMU POLITIK
18.4150446557ELMA KARAMYIPA/XII-IPA6UNIVERSITAS AIRLANGGAPENDIDIKAN NERS
19.4150626721EVAN TANDYOKO MENGGOLOIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS BRAWIJAYABUDIDAYA PERAIRAN
20.4150517506FAJAR NUR ROHIMIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS AIRLANGGATEKNOLOGI INDUSTRI HASIL PERIKANAN
21.4150496405FARAH FAUZIAH VIVANYIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGAPSIKOLOGI
22.4150557294FARHAN SISWANTOIPS/XII-IPS2UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYAPENDIDIKAN BAHASA INGGRIS
23.4150700170FEBRI DWI RAMADHANIPA/XII-IPA6UNIVERSITAS AIRLANGGATEKNOLOGI INDUSTRI HASIL PERIKANAN
24.4150556232FENNY EKA JUNIARTIIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGAPENDIDIKAN NERS
25.4150358637FERAWATI NUR MASLUKHAHIPA/XII-IPA6UNIVERSITAS AIRLANGGAEKONOMI PEMBANGUNAN
26.4150698077FERRONDICO ADE HERMANTO MUHAMAD WIONOIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
27.4150392679FITRI HANDAYANIIPA/XII-IPA2UNIVERSITAS AIRLANGGAMATEMATIKA
28.4150192667GIFTANIA NURI SUSILOIPA/XII-IPA3UNIVERSITAS AIRLANGGAPENDIDIKAN DOKTER GIGI
29.4150620415HESTI LUTFIA ARIFIPA/XII-IPA4UNIVERSITAS AIRLANGGAPENDIDIKAN NERS
30.4150470060IKA DIAH RAHMAWATIIPA/XII-IPA2UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
31.4150614944ILMIANA MURTIIPS/XII-IPS1UNIVERSITAS AIRLANGGAEKONOMI ISLAM
32.4150239274INARA PUTRI PRAHANDITAIPA/XII-IPA2UNIVERSITAS AIRLANGGAKEDOKTERAN HEWAN
33.4150461756INDI DESTIA SAGITAIPA/XII-IPA1INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBERDES. PROD INDUSTRI (DKV, DESPRO)
34.4150498650INTA DIANANDAIPA/XII-IPA6UNIVERSITAS NEGERI SURABAYAPEND. MATEMATIKA
35.4150420489INTAN MARGARETHA TRIARYANTIIPS/XII-IPS3UNIVERSITAS AIRLANGGAILMU ADMINISTRASI NEGARA
36.4150423251INTAN PUTRIIPS/XII-IPS1UNIVERSITAS AIRLANGGASOSIOLOGI
37.4150274171LINTANG OKDITYAKAIPA/XII-IPA4UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
38.4150560752M. AGBI AZHAR YAHYAIPS/XII-IPS1UNIVERSITAS BRAWIJAYAILMU POLITIK
39.4150606989MARIZKA NUR AFIFAHIPS/XII-IPS2UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYAILMU KOMUNIKASI
40.4150417774MASYITHAH RAMADHANIIPA/XII-IPA4UNIVERSITAS AIRLANGGAKEDOKTERAN HEWAN
41.4150498481MEIDINA DEWATIIPA/XII-IPA4UNIVERSITAS AIRLANGGAPENDIDIKAN NERS
42.4150264825MEIRANI RIZKA AMALIAIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS AIRLANGGAILMU DAN TEKNOLOGI LINGKUNGAN
43.4150559051M. FACHRUL REZAIPS/XII-IPS1UNIVERSITAS TRUNOJOYOSOSIOLOGI
44.4150317650MIFTAKHUL ALIEF FATURRAHMANIPS/XII-IPS1UNIVERSITAS NEGERI SURABAYASISTEM INFORMASI
45.4150008748MOCH. CATUR ZULKARNAIN ADI PUTRAIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS NEGERI SURABAYADESAIN KOMUNIKASI VISUAL
46.4150144944MUHAMMAD FAWWAZ AZMI DZULFIKRIIPS/XII-IPS2UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYAAKUNTANSI
47.4150558995MUHAMMAD IZZUDIN SYAIFULLAHIPA/XII-IPA4UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
48.4150844494MUHAMMAD UMAR TAUFIKIPS/XII-IPS3UNIVERSITAS NEGERI SURABAYAKURIKULUM DAN TEKNOLOGI PENDIDIKAN
49.4150312359NAUFAL ABIYU PRATAMAIPA/XII-IPA4UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
50.4150486485NAUFAL PRIMA SATRIAIPS/XII-IPS1UNIVERSITAS NEGERI SURABAYAEKONOMI ISLAM
51.4150545248NAWANG LAKSA WIGUNAIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS BRAWIJAYASTATISTIKA
52.4150534576NEINA AULIA MAGHFIRAIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
53.4150366225NITA PUSPITA ANGGRAINIIPA/XII-IPA2UNIVERSITAS AIRLANGGAILMU POLITIK
54.4150439420NUR LAILI SUMBAIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
55.4150695364PRABOWO SUBIYANTOIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS AIRLANGGAMATEMATIKA
56.4150428293PUTRI EKA ARDIYANTIIPA/XII-IPA2UNIVERSITAS AIRLANGGAILMU DAN TEKNOLOGI LINGKUNGAN
57.4150617628PUTRI RIZKY MAISAROHIPS/XII-IPS3UNIVERSITAS AIRLANGGAEKONOMI ISLAM
58.4150294044RAHMAHNIA FEBRIYANIIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS BRAWIJAYAPEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN
59.4150522169REGITA CAHYANING PUTRIIPA/XII-IPA1UNIVERSITAS NEGERI SURABAYAMANAJEMEN PENDIDIKAN
60.4150630772REKYAN BADRAHINI AKHILUIPA/XII-IPA3UNIVERSITAS AIRLANGGAKEDOKTERAN HEWAN
61.4150477089RIFANI RAHMAWATIIPA/XII-IPA3UNIVERSITAS BRAWIJAYAAGROBISNIS PERIKANAN
62.4150805360RISHMA PRAMESTIIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS AIRLANGGAEKONOMI PEMBANGUNAN
63.4150556372RIZAL HERMANSYAHIPS/XII-IPS3UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYASASTRA INGGRIS
64.4150389675RIZKA NUR KHOLIFAIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS AIRLANGGABIOLOGI
65.4150592210RIZKI APRILIAIPA/XII-IPA6UNIVERSITAS AIRLANGGASASTRA INGGRIS
66.4150545750RIZKY YANUAR RAHMADANIPA/XII-IPA4UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
67.4150192432SARTIKA AGUSTINIPA/XII-IPA6UNIVERSITAS AIRLANGGAMATEMATIKA
68.4150829350SLAMET ALDRIANTOIPS/XII-IPS1UNIVERSITAS NEGERI SURABAYASASTRA INDONESIA
69.4150262180ULFA ULFIANIIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS AIRLANGGABUDIDAYA PERAIRAN
70.4150692169WAHYU FADLI ARDIYANTOIPS/XII-IPS2UNIVERSITAS BRAWIJAYASOSIOLOGI
71.4150859876YUSROH ARDYANSYAHIPS/XII-IPS3UNIVERSITAS UDAYANAAGROEKOTEKNOLOGI
72.4150266109YUSTIAJI EKA NUGRAHAIPS/XII-IPS2UNIVERSITAS BRAWIJAYAILMU POLITIK
73.4150482301YUSTIN AYU MAZIDAH ISTI MASLIKHAH HONEYIPA/XII-IPA5UNIVERSITAS AIRLANGGATEKNOLOGI INDUSTRI HASIL PERIKANAN

SURAT PALSU BINTEK ON-LINE AKREDITASI

Posted by adminbk on December 8, 2014 at 11:50 PM Comments comments (0)

BADAN AKREDITASI NASIONAL

SEKOLAH/MADRASAH

Komplek Ditjen Mandikdasmen Kemdikbud RI, Gedung F. Lantai 2

Alamat: Jl. RS. Fatmawati - Cipete, Jakarta Selatan. Telp/Fax : (021) 46290157


Nomor      : B.577/BAN-SM/BT/XII/2014                                                    Jakarta, 05 Desember 2014

Lampiran : 1 (satu) lembar

Perihal     : Bimtek Pelaksanaan Akreditasi On-Line


Kepada Yth,

Kepala/guru Sekolah,

di,-

T e m p a t.

Mengacu pada Permendiknas No. 59/2012 sebagai perubahan Permendiknas No. 28/2005 tentang

BAN-PT, Permendiknas No 30/2005 tentang BAN-PNF,dan Permendiknas No 29/2005 tentang BAN-S/M dalam kaitannya dengan upaya peningkatan mutu pendidikan nasional secara bertahap, terencana, terukur, serta untuk mewujudkan pelaksanaan Akreditasi Sekolah/Madrasah secara obyektif, adil, professional, komprehensif, dan transparan, sebagai bentuk akun tabilitas publik yang diharapkan dapat tercapai dalam kesatuan jenjang pendidikan, khususnya terhadap Pendidikan Dasar dan Menengah berdasarkan Permendiknas No. 11/2009 tentang Akreditasi SD/MI, Permendiknas No. 12/2009 tentang Akreditasi SMP/MTs, Permendiknas No. 13/2009 tentang Akreditasi SMK/MAK dan Permendiknas No. 52/2008 tentang Akreditasi SMA/MA.

Sehubungan dengan hal tersebut di atas, pihak BAN-S/M mengundang para Kepala Sekolah atau Guru untuk mengikuti berbagai program sosialisasi kebijakan melalui kegiatan :

“BIMBINGAN TEKNIS PELAKSANAAN AKREDITASI SECARA ON-LINE 2015”

(Sambutan Pembukaan : Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI)

Acara akan diselenggarakan pada hari Rabu – Kamis tanggal 10 - 11 Desember 2014, pukul 09.00 Wita, s.d. 15.00 Wita, di Hotel Nusa Dua Bali, Jl Pantai Mangiat Complex BTDC Bali.

Mengingat peserta yang diundang terbatas (Maksimal 34 Peserta) maka diharapkan segera mendaftarkan diri selambat-lambatnya 1 atau 2 hari setelah surat yang bersifat Undangan ini diterima dengan menghubungi secara langsung Kabag Registrasi :Drs. HM. Indra Subekti, M.Pd melalui No.Hp. 0813 1638 9438.

Biaya penyelenggaraan kegiatan, bersumber dari Anggaran DIPA BAN-S/M Kemdikbud RI, termasuk Bantuan Laptop dan biaya Transportasi/Akomodasi Hotel yang akan ditransfer langsung ke Rekening Bank masing-masing peserta.

Demikian untuk maklum, atas perhatian dan kehadirannya diucapkan terima kasih.


A.n. Ketua BAN-S/M Kemdikbud RI

Panitia Bimtek PelaksanaanAkreditasi

 

Ir.Widodo Sulistyo,M.Pd

K e t u a


Tembusan:

1. Yth. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI.

2. Yth. Dirjen Mandikdasmen Kemdikbud RI.

3. Yth. Ketua BAN-SM Kemdikbud RI.

4. Yth. Dinas Pendidikan Provinsi.

5. A r s i p,-

 

Inilah Bunyi Surat Edaran Penghentian Kurikulum 2013

Posted by adminbk on December 7, 2014 at 9:00 PM Comments comments (0)

Nomor : 179342/MPK/KR/2014 5 Desember 2014

Hal : Pelaksanaan Kurikulum 2013

Yth. Ibu / Bapak Kepala Sekolah

di

Seluruh Indonesia

 

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Salam sejahtera bagi kita semua.

Semoga Ibu dan Bapak Kepala Sekolah dalam keadaan sehat walafiat, penuh semangat dan bahagia saat surat ini sampai. Puji dan syukur selalu kita panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan rahmat dan hidayahnya pada Ibu dan Bapak serta semua Pendidik dan Tenaga Kependidikan yang telah menjadi pendorong kemajuan bangsa Indonesia lewat dunia pendidikan.

Melalui surat ini, saya ingin mengabarkan terlebih dahulu kepada Kepala Sekolah tentang Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan terkait dengan pelaksanaan Kurikulum 2013, sebelum keputusan ini diumumkan kepada masyarakat melalui media massa.

Sebelum tiba pada keputusan ini, saya telah memberi tugas kepada Tim Evaluasi Implementasi Kurikulum 2013 untuk membuat kajian mengenai penerapan Kurikulum 2013 yang sudah berjalan dan menyusun rekomendasi tentang penerapan kurikulum tersebut ke depannya.

Harus diakui bahwa kita menghadapi masalah yang tidak sederhana karena Kurikulum 2013 ini diproses secara amat cepat dan bahkan sudah ditetapkan untuk dilaksanakan di seluruh tanah air sebelum kurikulum tersebut pernah dievaluasi secara lengkap dan menyeluruh.

Seperti kita ketahui, Kurikulum 2013 diterapkan di 6.221 sekolah sejak Tahun Pelajaran 2013/2014 dan di semua sekolah di seluruh tanah air pada Tahun Pelajaran 2014/2015. Sementara itu, Peraturan Menteri nomor 159 Tahun 2014 tentang evaluasi Kurikulum 2013 baru dikeluarkan tanggal 14 Oktober 2014, yaitu tiga bulan sesudah Kurikulum 2013 dilaksanakan di seluruh Indonesia.

Pada Pasal 2 ayat 2 dalam Peraturan Menteri nomor 159 Tahun 2014 itu menyebutkan bahwa Evaluasi Kurikulum bertujuan untuk mendapatkan informasi mengenai:

1. Kesesuaian antara Ide Kurikulum dan Desain Kurikulum;

2. Kesesuaian antara Desain Kurikulum dan Dokumen Kurikulum;

3. Kesesuaian antara Dokumen Kurikulum dan Implementasi Kurikulum; dan

4. Kesesuaian antara Ide Kurikulum, Hasil Kurikulum, dan Dampak Kurikulum.

Alangkah bijaksana bila evaluasi sebagaimana dicantumkan dalam pasal 2 ayat 2 dilakukan secara lengkap dan menyeluruh sebelum kurikulum baru ini diterapkan di seluruh sekolah. Konsekuensi dari penerapan menyeluruh sebelum evaluasi lengkap adalah bermunculannya masalah-masalah yang sesungguhnya bisa dihindari jika proses perubahan dilakukan secara lebih seksama dan tak terburu-buru.

Berbagai masalah konseptual yang dihadapi antara lain mulai dari soal ketidakselarasan antara ide dengan desain kurikulum hingga soal ketidakselarasan gagasan dengan isi buku teks. Sedangkan masalah teknis penerapan seperti berbeda-bedanya kesiapan sekolah dan guru, belum meratanya dan tuntasnya pelatihan guru dan kepala sekolah, serta penyediaan buku pun belum tertangani dengan baik. Anak-anak, guru dan orang tua pula yang akhirnya harus menghadapi konsekuensi atas ketergesa-gesaan penerapan sebuah kurikulum. Segala permasalahan itu memang ikut melandasi pengambilan keputusan terkait penerapan Kurikulum 2013

kedepan, namun yang menjadi pertimbangan utama dalam pengambilan keputusan ini adalah kepentingan anak-anak kita.

Maka dengan memperhatikan rekomendasi tim evaluasi implementasi kurikulum, serta diskusi dengan berbagai pemangku kepentingan, saya memutuskan untuk:

1. Menghentikan pelaksanaan Kurikulum 2013 di sekolah-sekolah yang baru menerapkan satu semester, yaitu sejak Tahun Pelajaran 2014/2015. Sekolah-sekolah ini supaya kembali menggunakan Kurikulum 2006. Bagi Ibu/Bapak kepala sekolah yang sekolahnya termasuk kategori ini, mohon persiapkan sekolah untuk kembali menggunakan Kurikulum 2006 mulai semester genap Tahun Pelajaran 2014/2015. Harap diingat, bahwa berbagai konsep yang ditegaskan kembali di Kurikulum 2013 sebenarnya telah diakomodasi dalam Kurikulum 2006, semisal penilaian otentik, pembelajaran tematik terpadu, dll. Oleh karena itu, tidak ada alasan bagi guru-guru di sekolah untuk tidak mengembangkan metode pembelajaran di kelas. Kreatifitas dan keberanian guru untuk berinovasi dan keluar dari praktik-pratik lawas adalah kunci bagi pergerakan pendidikan Indonesia.

2. Tetap menerapkan Kurikulum 2013 di sekolah-sekolah yang telah tiga semester ini menerapkan, yaitu sejak Tahun Pelajaran 2013/2014 dan menjadikan sekolah-sekolah tersebut sebagai sekolah pengembangan dan percontohan penerapan Kurikulum 2013. Pada saat Kurikulum 2013 telah diperbaiki dan dimatangkan lalu sekolah-sekolah ini (dan sekolah-sekolah lain yang ditetapkan oleh Pemerintah) dimulai proses penyebaran penerapan Kurikulum 2013 ke sekolah lain di sekitarnya. Bagi Ibu dan Bapak kepala sekolah yang sekolahnya termasuk kategori ini, harap bersiap untuk menjadi sekolah pengembangan dan percontohan Kurikulum 2013. Kami akan bekerja sama dengan Ibu/Bapak untuk mematangkan Kurikulum 2013 sehingga siap diterapkan secara nasional dan disebarkan dari sekolah yang Ibu dan Bapak pimpin sekarang. Catatan tambahan untuk poin kedua ini adalah sekolah yang keberatan menjadi sekolah pengembangan dan percontohan Kurikulum 2013, dengan alasan ketidaksiapan dan demi kepentingan siswa, dapat mengajukan diri kepada Kemdikbud untuk dikecualikan.

3. Mengembalikan tugas pengembangan Kurikulum 2013 kepada Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Pengembangan Kurikulum tidak ditangani oleh tim ad hoc yang bekerja jangka pendek. Kemdikbud akan melakukan perbaikan mendasar terhadap Kurikulum 2013 agar dapat dijalankan dengan baik oleh guru-guru kita di dalam kelas, serta mampu menjadikan proses belajar di sekolah sebagai proses yang menyenangkan bagi siswa-siswa kita.

Kita semua menyadari bahwa kurikulum pendidikan nasional memang harus terus menerus dikaji sesuai dengan waktu dan konteks pendidikan di Indonesia untuk mendapat hasil terbaik bagi peserta didik. Perbaikan kurikulum ini mengacu pada satu tujuan utama, yaitu untuk meningkatkan mutu ekosistem pendidikan Indonesia agar anak-anak kita sebagai manusia utama penentu masa depan negara dapat menjadi insan bangsa yang: (1) beriman dan bertakwa kepadaTuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, mandiri, demokratis, bertanggung jawab; (2) menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi; dan (3) cakap dan kreatif dalam bekerja. Adalah tugas kita semua untuk bergandengan tangan memastikan tujuan ini dapat tercapai, demi anak-anak kita.

Pada akhirnya kunci untuk pengembangan kualitas pendidikan adalah pada guru. Kita tidak boleh memandang bahwa pergantian kurikulum secara otomatis akan meningkatkan kualitas pendidikan. Bagaimanapun juga di tangan gurulah proses peningkatan itu bisa terjadi dan di tangan Kepala Sekolah yang baik dapat terjadi peningkatan kualitas ekosistem pendidikan di sekolah yang baik pula. Peningkatan kompetensi guru, kepala sekolah dan tenaga kependidikan akan makin digalakkan sembari kurikulum ini diperbaiki dan dikembangkan.

Pada kesempatan ini pula, saya juga mengucapkan apreasiasi yang setinggi-tingginya atas dedikasi yang telah Ibu dan Bapak Kepala Sekolah berikan demi majunya pendidikan di negeri kita ini. Dibawah bimbingan Ibu dan Bapak-lah masa depan pendidikan, pembelajaran, dan pembudayaan anak-anak kita akan terus tumbuh dan berkembang. Semoga berkenan menyampaikan salam hangat dan hormat dari saya kepada semua guru dan tenaga kependidikan di sekolah yang dipimpin oleh Ibu dan Bapak. Bangsa ini menitipkan tugas penting dan mulia pada ibu dan bapak sekalian untuk membuat masa depan lebih baik. Semoga Tuhan Yang Maha Esa selalu melindungi kita semua dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan dan kebudayaan nasional.

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Jakarta, 5 Desember 2014

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan,

Anies Baswedan

 

Jadwal pelaksanaan SNMPTN 2015 adalah sebagai berikut:

Posted by media on December 1, 2014 at 8:30 PM Comments comments (0)

Pengisian PDSS 6 Januari – 6 Maret 2014

dan selanjutnya diisikan secara berkala tiap akhir semester

Pendaftaran 17 Februari – 31 Maret 2014

Proses Seleksi 1 April – 26 Mei 2014

Pengumuman Hasil Seleksi 27 Mei 2014

Pendaftaran Ulang di PTN

masing-masing bagi yang lulus seleksi 17 Juni 2014

bersamaan dengan pelaksanaanujian tertulis SBMPTN 2014


Sumber : http://halo.snmptn.ac.id

 

Permendikbud No. 111 tahun 2014 tentang Bimbingan dan Konseling

Posted by adminbk on November 5, 2014 at 6:50 PM Comments comments (0)

Setelah penantian yang cukup panjang akhirnya layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah kini telah memperoleh dasar legalitas yuridis-formal yang lebih kokoh, yakni dengan hadirnya Permendikbud No. 111 tahun 2014 tentang Bimbingan dan Konseling pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah, yang ditandatangani oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan per tanggal 8 Oktober 2014.

 

Permendikbud ini menjadi rujukan penting, khususnya bagi para Guru BK/Konselor dalam menyelenggarakan dan mengadministrasikan layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah.

 

Hal yang dianggap baru dari kehadiran Peraturan Menteri ini yaitu secara resmi mulai diterapkannya pola Bimbingan dan Konseling Komprehensif, sebagaimana diisyaratkan dalam Pasal 6 ayat 1 yang menyebutkan bahwa: “Komponen layanan Bimbingan dan Konseling memiliki 4 (empat) program yang mencakup: (a) layanan dasar; (b) layanan peminatan dan perencanaan individual; (c) layanan responsif; dan (d) layanan dukungan sistem”.

 

Melihat keempat komponen layanan yang dimaksud dalam pasal tersebut, di sini tampak jelas bahwa konsep dan kerangka kerja layanan Bimbingan dan Konseling yang dikehendaki oleh peraturan ini adalah Pola Bimbingan dan Konseling Komprehensif, sebagaimana digagas oleh Gysber, dkk dan telah digunakan di berbagai negara lain.

 

Jika Anda ingin mengunduh peraturan ini beserta lampirannya, silahkan klik tautan di bawah ini:

 

Permendikbud No. 111 tahun 2014 tentang Bimbingan dan Konseling pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah

Lampiran Permendikbud No. 111 tahun 2014 tentang Bimbingan dan Konseling pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah

sumber : http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2014/11/05/permendikbud-no-111-tahun-2014-tentang-bimbingan-dan-konseling/


Pengertian Pendekatan, Strategi, Metode, Teknik, Taktik dan Model Pembelajaran

Posted by adminbk on September 24, 2013 at 2:15 AM Comments comments (0)

Dalam proses pembelajaran dikenal beberapa istilah yang memiliki kemiripan makna, sehingga seringkali orang merasa bingung untuk membedakannya. Istilah-istilah tersebut adalah: (1) pendekatan pembelajaran, (2) strategi pembelajaran, (3) metode pembelajaran, (4) teknik pembelajaran, (5) taktik pembelajaran, dan (6) model pembelajaran. Berikut ini akan dipaparkan pengertian istilah – istilah tersebut, dengan harapan dapat memberikan kejelasaan tentang penggunaan istilah tersebut.

Pendekatan Pembelajaran

 

Pendekatan pembelajaran dapat diartikan sebagai titik tolak atau sudut pandang kita terhadap proses pembelajaran, yang merujuk pada pandangan tentang terjadinya suatu proses yang sifatnya masih sangat umum, di dalamnya mewadahi, menginsiprasi, menguatkan, dan melatari metode pembelajaran dengan cakupan teoretis tertentu. Dilihat dari pendekatannya, pembelajaran terdapat dua jenis pendekatan, yaitu: (1) pendekatan pembelajaran yang berorientasi atau berpusat pada siswa (student centered approach) dan (2) pendekatan pembelajaran yang berorientasi atau berpusat pada guru (teacher centered approach).

Strategi pembelajaran.

Dari pendekatan pembelajaran yang telah ditetapkan selanjutnya diturunkan ke dalam Strategi Pembelajaran. Newman dan Logan (Abin Syamsuddin Makmun, 2003) mengemukakan empat unsur strategi dari setiap usaha, yaitu:

Mengidentifikasi dan menetapkan spesifikasi dan kualifikasi hasil (out put) dan sasaran (target) yang harus dicapai, dengan mempertimbangkan aspirasi dan selera masyarakat yang memerlukannya.Mempertimbangkan dan memilih jalan pendekatan utama (basic way) yang paling efektif untuk mencapai sasaran.Mempertimbangkan dan menetapkan langkah-langkah (steps) yang akan dtempuh sejak titik awal sampai dengan sasaran.Mempertimbangkan dan menetapkan tolok ukur (criteria) dan patokan ukuran (standard) untuk mengukur dan menilai taraf keberhasilan (achievement) usaha.Jika kita terapkan dalam konteks pembelajaran, keempat unsur tersebut adalah:

Menetapkan spesifikasi dan kualifikasi tujuan pembelajaran yakni perubahan profil perilaku dan pribadi peserta didik.Mempertimbangkan dan memilih sistem pendekatan pembelajaran yang dipandang paling efektif.Mempertimbangkan dan menetapkan langkah-langkah atau prosedur, metode dan teknik pembelajaran.Menetapkan norma-norma dan batas minimum ukuran keberhasilan atau kriteria dan ukuran baku keberhasilan.Sementara itu, Kemp (Wina Senjaya, 2008) mengemukakan bahwa strategi pembelajaran adalah suatu kegiatan pembelajaran yang harus dikerjakan guru dan siswa agar tujuan pembelajaran dapat dicapai secara efektif dan efisien. Selanjutnya, dengan mengutip pemikiran J. R David, Wina Senjaya (2008) menyebutkan bahwa dalam strategi pembelajaran terkandung makna perencanaan. Artinya, bahwa strategi pada dasarnya masih bersifat konseptual tentang keputusan-keputusan yang akan diambil dalam suatu pelaksanaan pembelajaran.

Dilihat dari strateginya, pembelajaran dapat dikelompokkan ke dalam dua bagian pula, yaitu: (1) exposition-discovery learning dan (2) group-individual learning (Rowntree dalam Wina Senjaya, 2008). Ditinjau dari cara penyajian dan cara pengolahannya, strategi pembelajaran dapat dibedakan antara strategi pembelajaran induktif dan strategi pembelajaran deduktif. Strategi pembelajaran sifatnya masih konseptual dan untuk mengimplementasikannya digunakan berbagai metode pembelajaran tertentu. Dengan kata lain, strategi merupakan “a plan of operation achieving something” sedangkan metode adalah “a way in achieving something” (Wina Senjaya (2008).

Metode pembelajaran

Jadi, metode pembelajaran di sini dapat diartikan sebagai cara yang digunakan untuk mengimplementasikan rencana yang sudah disusun dalam bentuk kegiatan nyata dan praktis untuk mencapai tujuan pembelajaran. Terdapat beberapa metode pembelajaran yang dapat digunakan untuk mengimplementasikan strategi pembelajaran, diantaranya: (1) ceramah; (2) demonstrasi; (3) diskusi; (4) simulasi; (5) laboratorium; (6) pengalaman lapangan; (7) brainstorming; (8) debat, (9) simposium, dan sebagainya.

Teknik Pembelajaran

Selanjutnya metode pembelajaran dijabarkan ke dalam teknik dan taktik pembelajaran. Dengan demikian, teknik pembelajaran dapat diatikan sebagai cara yang dilakukan seseorang dalam mengimplementasikan suatu metode secara spesifik. Misalkan, penggunaan metode ceramah pada kelas dengan jumlah siswa yang relatif banyak membutuhkan teknik tersendiri, yang tentunya secara teknis akan berbeda dengan penggunaan metode ceramah pada kelas yang jumlah siswanya terbatas. Demikian pula, dengan penggunaan metode diskusi, perlu digunakan teknik yang berbeda pada kelas yang siswanya tergolong aktif dengan kelas yang siswanya tergolong pasif. Dalam hal ini, guru pun dapat berganti-ganti teknik meskipun dalam koridor metode yang sama.

Taktik Pembelajaran.

Sementara taktik pembelajaran merupakan gaya seseorang dalam melaksanakan metode atau teknik pembelajaran tertentu yang sifatnya individual. Misalkan, terdapat dua orang sama-sama menggunakan metode ceramah, tetapi mungkin akan sangat berbeda dalam taktik yang digunakannya. Dalam penyajiannya, yang satu cenderung banyak diselingi dengan humor karena memang dia memiliki sense of humor yang tinggi, sementara yang satunya lagi kurang memiliki sense of humor, tetapi lebih banyak menggunakan alat bantu elektronik karena dia memang sangat menguasai bidang itu. Dalam gaya pembelajaran akan tampak keunikan atau kekhasan dari masing-masing guru, sesuai dengan kemampuan, pengalaman dan tipe kepribadian dari guru yang bersangkutan. Dalam taktik ini, pembelajaran akan menjadi sebuah ilmu sekalkigus juga seni (kiat)

Model Pembelajaran

Apabila antara pendekatan, strategi, metode, teknik dan bahkan taktik pembelajaran sudah terangkai menjadi satu kesatuan yang utuh maka terbentuklah apa yang disebut dengan model pembelajaran. Jadi, model pembelajaran pada dasarnya merupakan bentuk pembelajaran yang tergambar dari awal sampai akhir yang disajikan secara khas oleh guru. Dengan kata lain, model pembelajaran merupakan bungkus atau bingkai dari penerapan suatu pendekatan, metode, dan teknik pembelajaran.

Berkenaan dengan model pembelajaran, Bruce Joyce dan Marsha Weil (Dedi Supriawan dan A. Benyamin Surasega, 1990) mengetengahkan 4 (empat) kelompok model pembelajaran, yaitu: (1) model interaksi sosial; (2) model pengolahan informasi; (3) model personal-humanistik; dan (4) model modifikasi tingkah laku. Kendati demikian, seringkali penggunaan istilah model pembelajaran tersebut diidentikkan dengan strategi pembelajaran.

Untuk lebih jelasnya, posisi hierarkis dari masing-masing istilah tersebut, kiranya dapat divisualisasikan sebagai berikut:


 

Di luar istilah-istilah tersebut, dalam proses pembelajaran dikenal juga istilah desain pembelajaran.  Jika strategi pembelajaran lebih berkenaan dengan pola umum dan prosedur umum aktivitas pembelajaran, sedangkan desain pembelajaran lebih menunjuk kepada cara-cara merencanakan suatu sistem lingkungan belajar tertentu setelah ditetapkan strategi pembelajaran tertentu. Jika dianalogikan dengan pembuatan rumah, strategi membicarakan tentang berbagai kemungkinan tipe atau jenis rumah yang hendak dibangun (rumah joglo, rumah gadang, rumah modern, dan sebagainya), masing-masing akan menampilkan kesan dan pesan yang berbeda dan unik. Sedangkan desain adalah menetapkan cetak biru (blue print) rumah yang akan dibangun beserta bahan-bahan yang diperlukan dan urutan-urutan langkah konstruksinya, maupun kriteria penyelesaiannya, mulai dari tahap awal sampai dengan tahap akhir, setelah ditetapkan tipe rumah yang akan dibangun.

Berdasarkan uraian di atas, bahwa untuk dapat melaksanakan tugasnya secara profesional, seorang guru dituntut dapat memahami dan memliki keterampilan yang memadai dalam mengembangkan berbagai model pembelajaran yang efektif, kreatif dan menyenangkan, sebagaimana diisyaratkan dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan.

Mencermati upaya reformasi pembelajaran yang sedang dikembangkan di Indonesia, para guru atau calon guru saat ini banyak ditawari dengan aneka pilihan model pembelajaran, yang kadang-kadang untuk kepentingan penelitian (penelitian akademik maupun penelitian tindakan) sangat sulit menermukan sumber-sumber literarturnya. Namun, jika para guru (calon guru) telah dapat memahami konsep atau teori dasar pembelajaran yang merujuk pada proses (beserta konsep dan teori) pembelajaran sebagaimana dikemukakan di atas, maka pada dasarnya guru pun dapat secara kreatif mencobakan dan mengembangkan model pembelajaran tersendiri yang khas, sesuai dengan kondisi nyata di tempat kerja masing-masing, sehingga pada gilirannya akan muncul model-model pembelajaran versi guru yang bersangkutan, yang tentunya semakin memperkaya khazanah model pembelajaran yang telah ada.

==========

Sumber:

Abin Syamsuddin Makmun. 2003. Psikologi Pendidikan. Bandung: Rosda Karya Remaja.

Dedi Supriawan dan A. Benyamin Surasega, 1990. Strategi Belajar Mengajar (Diktat Kuliah). Bandung: FPTK-IKIP Bandung.

Udin S. Winataputra. 2003. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Pusat Penerbitan Universitas Terbuka.

Wina Senjaya. 2008. Strategi Pembelajaran; Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.

Beda Strategi, Model, Pendekatan, Metode, dan Teknik Pembelajaran (http://smacepiring.wordpress.com/)

 

Contoh Silabus dan RPP Kurikulum 2013

Posted by adminbk on September 24, 2013 at 2:10 AM Comments comments (22)

Salah satu perbedaan yang cukup signifikan antara Kurikulum 2006 (KTSP) dengan Kurikulum 2013 yaitu berkaitan dengan perencanaan pembelajaran. Dalam Kurikulum 2006, kegiatan pengembangan silabus merupakan kewenangan satuan pendidikan, namun dalam Kurikulum 2013 kegiatan pengembangan silabus beralih menjadi kewenangan pemerintah, kecuali untuk mata pelajaran tertentu yang secara khusus dikembangkan di satuan pendidikan yang bersangkutan.

Meski tidak lagi direpotkan membuat silabus sendiri (diambil alih kewenangan guru?), seorang guru tetap saja dituntut untuk dapat memahami seluruh pesan dan makna yang terkandung dalam silabus, terutama untuk kepentingan operasionalisasi pembelajaran. Oleh karena itu, upaya telaah (kajian) silabus tampak menjadi penting, baik dilakukan secara mandiri maupun kelompok (khususnya melalui kegiatan bedah silabus dalam forum MGMP), sehingga diharapkan para guru dapat memperoleh perspektif yang lebih tajam, utuh dan komprehensif dalam memahami  seluruh isi silabus yang telah disiapkan tersebut.

Sementara untuk penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (Rencana Kegiatan Harian) tampaknya masih tetap menjadi kewenangan dari guru yang bersangkutan, yaitu dengan berusaha mengembangkan dari Buku Babon (termasuk silabus) yang telah disiapkan pemerintah.

Yang membuat penasaran dan mungkin sering menggoda fikiran kita, kira-kira seperti apakah RPP yang sejalan dengan semangat dan prinsip-prinsip pembelajaran yang dikehendaki oleh Kurikulum 2013?  Saya beruntung menemukan sebuah model RPP yang bisa kita jadikan referensi. Model ini saya peroleh dari komunitas FaceBook Ikatan Guru Indonesia, hasil Seminar Kurikulum 2013 yang diselenggarakan oleh Ikatan Guru Indonesia (IGI) di Surabaya, 17 Maret 2013.

Memperhatikan contoh silabus dan RPP yang diajukan ini, saya melihat ada nuansa yang berbeda dengan RPP yang dikembangkan selama ini, diantaranya:

Langkah-langkah pembelajaran tidak lagi mencantumkan secara eksplisit dan detil tentang siklus eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi, tetapi telah terbingkai secara utuh, dengan merujuk pada metode pembelajaran yang dipilih.Nilai-nilai dalam pendidikan karakter tidak hanya sekedar “ditempelkan” dalam rumusan tujuan atau langkah-langkah pembelajaran.Dan yang paling utama, pendekatan pembelajaran yang hendak dikembangkan telah menggambarkan sebuah proses pembelajaran yang lebih mengedepankan peran aktif siswa dalam mengkonstruksi pengetahuan dan keterampilannya. Sementara guru  lebih banyak menampilkan perannya sebagai pembimbing dan fasilitator belajar siswa (lihat langkah-langkah dalam kegiatan inti).=======

Anda ingin mengunduh Model Silabus dan RPP tersebut? Silahkan klik tautan di bawah ini:

Contoh Silabus dan RPP Kurikulum 2013

 

Menyoal tentang Pedoman Layanan BK di Sekolah

Posted by adminbk on September 24, 2013 at 2:05 AM Comments comments (0)

Berkat usaha dan perjuangan dari para pemangku kepentingan Bimbingan dan Konseling, akhirnya pemerintah dapat mengakomodasi aspirasi masyarakat Profesi BK yaitu dengan diterbitkannya pedoman layanan bimbingan dan konseling yang tersisip dalam Permendikbud 81A/2013 tentang Implementasi Kurikulum,  Lampiran IV Pedoman Umum Pembelajaran.

Bagi saya,  hadirnya pedoman ini  bisa dipandang sebagai bentuk pengakuan pemerintah terhadap Bimbingan dan Konseling sebagai bagian integral dari layanan pendidikan di sekolah, yang dapat dijadikan sebagai landasan yuridis  bagi penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling di sekolah.

Setelah membaca isi Permendikbud dan lampirannya (khususnya yang berkaitan dengan layanan BK) dan mendikusikannya  di Forum Komunitas ABKIN,  saya memperoleh pemahaman  dan gagasan sebagai berikut:

Walaupun Pedoman Umum Layanan Bimbingan dan Konseling ini  dicantumkan (disisipkan) dalam Pedoman Umum Pembelajaran, tetapi bukan berarti Layanan Bimbingan dan Konseling diidentikkan dengan layanan pembelajaran. Layanan Bimbingan dan Konseling harus tetap diposisikan sebagai layanan khas sebagai bantuan psikologis dengan kekuatan intinya pada pendekatan interpersonal, bukan instruksional.Saya melihat, konsep dan strategi Layanan Bimbingan dan Konseling yang diterapkan pada dasarnya masih kelanjutan dan pengembangan dari Pola 17, –sebagaimana telah diterapkan dan dikembangkan sejak diberlakukannya Kurikulum 1994, bukan model komprehensif seperti yang digagas oleh Gysber dan para pendukungnya.Dalam pedoman umum ini, ada beberapa tuntutan tugas guru BK/konselor yang mungkin bisa dianggap relatif baru, diantaranya tentang: (a) arah pelayanan yang berkaitan dengan: pelayanan dasar, pelayanan arah peminatan  siswa, dan pelayanan yang diperluas;  (b) kegiatan tatap muka klasikal selama 2 (dua) jam/kelas/minggu yang dilaksanakan secara terjadwal.Sesuai dengan namanya, pedoman yang diterbitkan ini masih bersifat umum, sehingga  masih diperlukan adanya panduan teknis lebih lanjut. Agar tidak terjadi disparitas yang melebar dalam mengimplementasikan layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah, maka sebaiknya petunjuk teknis ini dapat disiapkan secara nasional. Lagi-lagi, tumpuann harapan  saya kepada Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia (ABKIN) sebagai organisasi yang menaungi guru BK/Konselor kiranya dapat memfasilitasi dan memformulasikan panduan teknis ini, yang didalamnya melibatkan kalangan akademisi dan praktisi BK.Berkaitan ruang lingkup isi panduan teknis, saya berharap didalamnya dapat memuat tentang: (a) kompetensi siswa pada setiap jenjang pendidikan; (b) materi pokok layanan BK beserta model strategi  dan evaluasinya (terutama untuk kepentingan kegiatan pelayanan BK di dalam pembelajaran yang dilaksanakan melalui kegiatan tatap muka 2 jam/kelas/minggu); (c) model manajemen dan organisasi BK dan (d) model-model perangkat administrasi BK yang bisa dijadikan rujukan (referensi) bagi para guru BK/Konselor.Dengan adanya panduan teknis ini diharapkan dapat diperoleh gambaran yang jelas dan operasional dalam mengimplementasi dan mengembangkan pelayanan BK di sekolah, sehingga kegiatan layanan BK tidak seperti “bola liar” yang seolah-olah dapat dieksekusi sekenanya atau grambyangan (meminjam istilah yang dilontarkan salah seorang kawan  di Forum ABKIN)

Bagaimana menurut Anda?

=======

Melengkapi tulisan ini, saya lampirkan file tentang Pedoman Umum Layanan BK  yang  diambil dari Permendikbud 81A/2013 tentang Implementasi Kurikulum,  Lampiran IV Pedoman Umum Pembelajaran beserta Peta Konsep hasil corat-coret saya. Jika Anda ingin mengunduhnya silahkan klik tautan di bawah ini:

Konsep dan Strategi Layanan Bimbingan dan Konseling

Peta Konsep Pedoman Umum Layanan Bimbingan dan Konseling

Apa Digital Citizenship itu?

Posted by adminbk on September 24, 2013 at 2:05 AM Comments comments (0)

Konsep Digital Citizenship muncul seiring dengan semakin dahsyatnya perkembangan teknologi informasi dan internet yang ditopang dengan kehadiran berbagai situs jejaring, baik dalam bentuk macroblog maupun microblog. Saat ini, ratusan juta orang dari berbagai belahan dunia telah memanfaatkan kehadiran situs jejaring sebagai ajang untuk saling interaksi antara satu individu dengan individu lainnya secara digital. Mereka bergabung dan membentuk komunitas-komunitas tertentu untuk saling berbagi informasi dan memanfaatkan berbagai konten yang didistribusikan, baik  dalam bentuk video, e-book, gambar, dan lain-lain.

Penggunaan situs jejaring di Indonesia tampak menunjukkan perkembangan yang signifikan dan telah merambah hampir semua lapisan kalangan, mulai dari presiden, politisi, selebriti, akademisi, hingga masyarakat awam, termasuk di dalamnya anak-anak kita. Hingga tahun 2012,  dilihat dari angka pertumbuhan pengguna, Indonesia tercatat sebagai negara terbesar keduang,setelah India, dan diperkirakan mencapai angka pertumbuhan sekitar 51.6% . (popsurvey.net). 

Facebook tampaknya masih menjadi pilihan favorit dan menempati urutan pertama sebagai situs jejaring yang banyak digunakan masyarakat, disusul Twitter pada urutan kedua. Berdasarkan data yang dimiliki Kementerian Komunikasi dan Informatika, total ada sekitar 43,06 juta orang yang menggunakan situs jejaring sosial Facebook (AntaraNews.com).  Mereka yang memanfaatkan dan bergabung dalam berbagai situs jejaring itulah yang kemudian membentuk hadirnya konsep Digital Citizenship.

Lantas, apa sesungguhnya Digital Citizenship itu? Teachthought.com memberikan rumusan tentang Digital Citizenship sebagai “the quality of an individual’s response to membership in a community”. Sementara, digitalcitizenship.net  memberikan pengertian Digital Citizenship sebagai “the norms of appropriate, responsible behavior with regard to technology use”. Rumusan dari  Teachthought.com lebih berkaitan dengan penggunaan jejaring sosial, sedangkan digitalcitizenship.net memberikan pengertian Digital Citizenship dalam konteks penggunaan teknologi yang lebih  luas. Dari kedua rumusan tersebut tampak bahwa Digital Citizenship menunjuk pada kualitas perilaku individu dalam berinteraksi di dunia maya, khususnya dalam jejaring sosial, dengan menunjukkan perilaku yang bertanggung jawab, sesuai dengan norma dan etika yang berlaku.

Digital Citizenship berhubungan dengan kemampuan mengelola dan memonitor perilaku dalam menggunakan teknologi, yang didalamnya terkandung keamanan, etika, norma, dan budaya.

Bagaimana seharusnya kita memanfaatkan teknologi informasi secara aman, tidak menimbulkan kerugian dan membahayakan keselamatan diri sendiri maupun orang lain.Bagaimana seharusnya kita berkomunikasi di jejaring sosial dengan tetap menjaga etika, mengacu pada norma-norma yang berlaku di lingkungan internal,  nasional maupun universal.Bagaimana seharusnya kita bertransaksi informasi di dunia maya, terutama dalam mengunggah/mengunduh konten dan bertransaksi  melaui online shop.Melihat perkembangan penggunaan internet dan situs jejaring di Indonesia yang demikian pesat, di satu sisi bisa dikatakan sebagai suatu kemajuan, –setidaknya masyarakat sudah belajar untuk mengenal teknologi, tetapi di sisi lain menimbulkan keprihatinan tersendiri, khususnya bila dikaitkan dengan Digital Citizenship ini. Budiono Darsono, Pemimpin Redaksi Detikcom, menyebutkan penggunaan situs jejaring sosial di Indonesia mengalami tantangan bahwa masih banyak yang menggunakan untuk hal-hal kurang produktif. (Kompas.com).

Situs jejaring ditengarai kerap digunakan sebagian orang atau kelompok tertentu untuk mencerca dan mencemarkan nama baik orang lain. Jika Anda sempat mengikuti komentar-komentar yang  ada di berbagai media online, khususnya yang terkoneksi ke situs jejaring sosial, Anda bisa menemukan puluhan atau ratusan komentar yang menggambarkan betapa masih perlunya peningkatan pemahaman dan kesadaran akan Digital Citizenship ini.

Untuk menjadi warga digital (Digital Citizen) yang sehat dan bermartabat tentu diperlukan edukasi tersendiri. Di sekolah, siswa perlu dibelajarkan dalam mengakses berbagai informasi melalui internet secara benar dan mampu berkomunikasi secara beradab dalam situs jejaring yang diikutinya. “Digital Citizenship must become part of our school culture—not just a class or lesson but the way we do business in education”, demikian saran dari Mike S. Ribble dan Gerald D. Bailey.  Di lain pihak, Agus Sampurno dalam blog yang dikelolanya mengingatkan kepada kita tentang pentingnya pendidik untuk  menjaga keselamatan siswa di internet.

 


Rss_feed